Thursday

|| Mengapa Sukar untuk Memaafkan.. ||


Maafkanlah..

  MAAF.. mudah utk menyebut tetapi sukar utk mengungkapkan.. Tetapi maaflah kata2 yg dpt mnenangkan hati seseorg jika ia dihayati dengan mendalam.. Namun, mudahkah bg kita mngungkapkan kata2 maaf utk seseorang yg sering mmbuat hati kita sakit.. mencari kesalahan kita.. dikhianati.. dibenci dan sebagainya.. Tapi sedarkah kita.. diri kita juga tidk terlepas dr melakukan kesilapan..

Hidup ini tidak terlepas dari ketemu kebanyakan orang.. dan tidak terlepas untk dri kita dr melakukan kesalahan.. keterlanjuran kata, kesilapan.. terkadang tidak kita sedari kesilapan yg kita lakukan... Walhal perkara tersebut acapkali berlaku.. selagi kita menjalani kehidupan ini..

Walaubagaimanapun, kita juga akan ketemu dgn seseorg yg bkan shaja cuba utk mnyakiti hati kita tetapi cuba mencari kesalahan kita walaupun kita cuba utk mghindarinya ataupun mendiamkan diri.. 

Begitulah ranjau2 kehidupan yg kita lalui, even kita tidak mnyedari.. kadang kehadiran insan sperti ini menjadikan diri kita kuat.. tabah dlm mnghadapi liku2 kehidupan yg bakal kita lalui kelak..

Di sini saya muatkan bahan bacaan dari i luv Islam , sedikit sbanyak memberi kita kesedaran akan  pentingnya kata2 maaf.. yg lahir dari hati seseorg yg memaafkan.. (I Luv Islam, Maafkanlah Mereka)..

Maaflah kerana Allah..


Tentunya dalam kehidupan kita ini begitu banyak individu yang sering menyakitkan hati kita, mengguris dan melukakan perasaan kita bahkan menjadikan jiwa kita berserabut dan penuh kebencian. Seringkali senyuman kita kehilangan serinya, tawa kita menjadi sumbing dan air muka kita kehilangan cahayanya setiapkali kita bertembung wajah dengan mereka. Bahkan ada yang begitu irihati dan sengaja menyakitkan hati kita malahan sering mereka-reka fitnah dan onar untuk mencacatkan kewibawaan kita.


Ya, inilah sebahagian dari warna warni hidup kita yang menjadikan perjalanan hidup kita lebih unik dan jiwa kita akan menjadi lebih matang jika kita mampu menyikapinya dengan betul.

Apa perasaan kita berdepan dengan golongan ini, walaupun bilangannya mungkin tidak begitu ramai? Apa pula perasaan kita jika yang sering menyakitkan hati kita itu ialah orang-orang yang begitu hampir dengan kita?


Bagi saya, tidak ada yang lebih baik selain memberi KEMAAFAN. Ya, MAAFKAN MEREKA agar jiwa kita lebih lapang dan bahagia. MAAFKAN MEREKA sehingga kebencian tidak lagi mampu mencemarkan keindahan budi atau merubah rupa jiwa kita. MAAFKAN MEREKA agar kita mampu tersenyum melihat kehidupan.


Adakah kita merasakan kebencian kita itu menguntungkan kita atau akan merugikan mereka? Apa yang kita dapat dari kebencian itu kalau bukan keserabutan jiwa, kemarahan yang meluap-luap dan terusirnya ketenangan dan kedamaian dari hati nurani kita? Bahkan setiapkali kebencian mula bertahkta dan menguasai hati maka hati kita itu akan makin keras, gersang, kasar dan merosak air muka kita. Hingga akhirnya dunia yang begitu luas terasa begitu sempit, hidangan yang lazat hilang kenikmatannya dan tidur kita tidak lagi merehatkan jiwa kita untuk mendepani hari baru. Jadi, nyatakan pada saya, apa untungnya kebencian dan kemarahan kita itu kalau bukan menambahkan penderitaan keatas penderitaan yang sudah sedia ada?


Jadi, MAAFKAN MEREKA kerana dalam kemaafan kita itu Allah SWT menjanjikan keampunan. Bukankah dosa-dosa kita masih terlalu banyak sedangkan kematian sering mengintai kita disetiap simpang siur kehidupan. Bagi jiwa-jiwa yang menyakini hari pertemuan dengan Allah SWT tentunya kita benar-benar rindukan pengampunan Allah SWT bahkan pengampunan itu lebih berharga dari pertambahan usia. Apalah gunanya bagi umur yang bertambah tetapi dosanya tidak berkurang. Apa yang kita harapkan dari kehidupan begini?


MAAFKAN MEREKA kerana kita juga sering membuat kesalahan dan setiapkali kita membuat kesalahan, kita begitu rindu dan mengharapkan orang lain menyikapi atau menghadapi kelakuan buruk kita dengan baik bahkan menasihati kita dengan penuh hikmah. Kenapa apabila orang lain melakukan kesalahan kepada kita, kita lalu marah-marah dan pamerkan wajah yang buruk dan penuh kebencian.

MAAFKAN MEREKA, agar jiwa kita menjadi lembut bahkan membuahkan kesabaran dan kepasrahan hingga kita mampu mengukirkan kesenyuman dari relung hati kita yang paling dalam. Biarkan kemaafan itu menghiasi jiwa kita dengan bunga-bunga kecintaan dan kasih sayang hingga mereka tertunduk hormat dan malu kepada kita.

maaf..

Pernah satu ketika, jiwa begitu menderita ketika menghadapi salah seorang dari orang atasan yang merasakan dirinya yang paling benar. Dia bukan sekadar menolak pandangan orang lain bahkan tidak memberikan ruang untuk pandangan itu dikemukakan. Sedangkan apa yang dilakukannya terlalu salah, buah fikirannya sudah ketinggalan zaman dan cara pengurusan kerjanya sudah terlalu usang dan antik walaupunbagaimanapun dari satu sudut dia begitu ikhlas dalam kerjanya. Tidak sesiapa yang selesa mengemukakan pandangan kepadanya apatah lagi menegur kesalahannya walaupun kesalahannya terang lagi bersuluh. Bahkan tingkahlakunya sering menjadi buah mulut rakan sekerja.

Jiwa dirasakan begitu menderita. Setiapkali ingin menyuapkan makanan kemulut lalu terpandang wajahnya selera makan hilang serta merta. Setiapkali pejamkan mata untuk tidur, wajahnya sering muncul dan bermain dalam fikiran. Ketika berehat seringkali minda mengangankan saat-saat berhujah dengannya dan dia menyikapi dengan sikap dingin dan keras kepala hinggakan angan-angan itu menjadikan jiwa dililit kegelisahan dan kemarahan. Ya, berbulan-bulan seperti hilang kenikmatan jiwa ketika menginjakkan kaki di tempat kerja.


Jiwa terasa terus menderita hinggalah menemui penawarnya yang begitu mujarab iaitu KEMAAFAN. Yakni dengan mengatakan pada diri, kenapa hati ini harus membencinya. Dia telah lakukan yang terbaik dengan apa yang dia faham, walaupun mungkin caranya salah tetapi itu yang dia faham dan tentang keikhlasannya, Allah yang lebih mengetahui. Kenapa harus membencinya sedangkan kebencian ini tidak akan menjadikan dirinya betul atau membetulkan keadaan yang salah. Kenapa harus membencinya sedangkan setiap manusia memikul beban dosa yang begitu banyak dan diri sendiripun tidak terlepas daripadanya. mana tahu apabila tua nanti mungkin kita akan lebih teruk daripadanya dan orang lain akan lebih membenci kita.


Lalu perlahan2 pejamkan mata sambil menyuarakan hati pada Allah yang Maha Mengetahui; Saksikanlah ya Allah, aku maafkannya dan aku juga mengharapkan keampunanMu. Saksikanlah ya Allah, aku kasihkannya kerana aku tahu dia ikhlas beramal untuk keredhaanMu. Walaupun dia punya banyak kelemahan tetapi didalam ilmu Mu ya Allah, dosa-dosa ku lebih banyak, walaupun aku rasakan aku lebih baik daripadanya belum tentu ketika aku sampai keusia sepertinya aku akan terus istiqomah diatas jalanMu yang benar ini ya Allah. Semoga Engkau menerima amalnya dan amalku ya Allah.


Disaat itu diri ini merasakan seolah satu hijab gelap yang menutupi hati terangkat dan limpahan cahaya kehidupan kembali menerangi hati ini. Tidak ada lagi kebencian dan keresahan. Kemudiannya saya mencari kesempatan untuk bermaafan dengannya. Semenjak itu hati saya kembali menemui nikmat ketika ditempat kerja. Setiapkali bertembung wajah, senyuman begitu mudah terukir pada wajah saya bahkan kami mampu duduk berbual dan bercerita.


Saya tidak maksudkan kita tidak perlu membetulkan yang salah. Kata Ibnu Qayyim; Jika kamu ingin menyuruh yang ma’ruf pastikan ia menjadi ma’ruf. Ya, jika kita inginkan kebaikan, biarlah tindakan dan cara kita menghasilkan sesuatu yang baik atau lebih baik. Maknanya, setiap tindakan kita perlu disesuaikan dengan niat, cara dan masa yang baik. Kalaupun usaha kita tidak berjaya, yakinlah Allah menjanjikan ganjaran diatas usaha dan kesabaran kita.

*||~Maafkan mereka
agar jiwamu petah berbicara.. Mengajar insan erti bahagia dan tersenyum dalam duka.. 
Maafkan mereka.. Agar hatimu lapang segala, Menikmati hari-hari baru yang penuh duka lara.. Maafkan mereka.. Kerana jiwamu sedar & mengerti.. Hidup ini ada hari datang dan pergi||*

Wassalam,
~nida~



0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

miNe.. Life.. futuRe.. Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez